Kamis, 08 Maret 2012

Bahan Pengisian Sikat / Brush Filling Materials

Bulu Sikat Alami dan Sintetis








A. Bulu Sikat Rambut Hewan 

BULU KALKUTA  ( CALCUTTA  BRISLE )
Relatif langka dan mahal merupakan Bulu alami terkuat kami yang berasal dari India ini berwarna abu-abu atau hitam, kualitas bahan paling bagus diantara yang lainnya bahkan memberikan tekanan lebih bagus dari bulu china. Harganya juga lebih mahal digandingkan bahan yang lainnya. Dapat digunakan saat Mesin Stenter memiliki berbagai kain di atasnya, Ini adalah kualitas luar biasa dan jadi mengisi kami yang paling popular dan menjadi  Standard quality for universal fabrics.

HOG BRISTLE / BULU CHINA (CHUNGKING) : Relatif langka dan mahal. Bahan ini memiliki karakteristik yang membedakannya sebagai bahan pengisi sikat yang sangat baik.Setiap helai bulu memiliki ujung yang lancip alami dari, memberikan ketahanan yang tidak ditemukan dalam rambut lainnya.Chungking memiliki tekstur sedikit kaku, berwarna coklat atau warna hitam sangat baik untuk aplikasi ESD. Memiliki daya tahan yang sangat baik dan tahan air. Resurfacing Directivity sangat baik.

HORSE HAIR / RAMBUT KUDA : Bulu Kuda adalah bahan biaya tinggi. Rambut ekor kuda, sedikit lebih kaku dari rambut kuda bagian surai (susuri). Teksturnya yang lembut dan sedikit kaku, sangat cocok untuk aplikasi  kering dan memiliki daya tahan yang sangat baik. Tidak tahan terhadap asam atau basa. Digunakan untuk buffing, membersihkan debu, dan finishing di berbagai bidang pekerjaan, seperti : lantai menyapu lantai, sikat semir sepatu, sikat gagang asam timah, lap debu counterdan veneer, Sealing,sikat jendela dll, sangat baik untuk aplikasi ESD. Panas suhu distorsi adalah 187 º C.

GOAT HAIR / RAMBUT KAMBING : Sebuah rambut yang sangat halus dengan elastisitas terbatas. Ia memiliki suatu ketegaran alam yang tidak dapat diluruskan. Digunakan untuk jangka pendek, sikat bulu lembut seperti kuas kosmetik. Tersedia warna hitam dan putih alami, dan bisa juga dicelup dengan warna biru, coklat, emas, hijau, abu-abu, dan ungu. Banyak digunakan dalam industri kosmetik dan untuk perabotan, peralatan stereo, foto lensa dll

B. Bulu Sikat Serat Nabati

ARENGA GUMATI ( ARENGA SACCHARIFERA LABILL ) ATAU INJUK AREN ( Palem ) :
Berasal dari spesies pohon palem Arenga Pinnata uang ditemukan tumbuh secara liar di hutan primer dan sekunder Kalimantan hingga Irian Jaya. Serat yang dipanen dari Arenga Pinnata Palm ini di Indonesia dikenal dengan nama  Ijuk Aren / Sagu. Gumati lebih lembut dan halus dibandingkan Bahia Bass, tetapi memiliki sifat yang serupa sebagai penyapu kualitas. Bahan ini tidak mudah hancur atau membusuk, dan sangat tangguh. Sikat dan sapu yang diproduksi dengan Gumati sangat baik untuk menyapu lantai beton dan halus kering seperti di gudang. Gumati juga menjadi relatif mahal selama beberapa tahun terakhir, dan sekarang sering dicampur dengan serat yang lebih murah seperti Palmyra dan Coir untuk mengurangi biaya serat sikat. Sifat stabil, cocok digunakan pekerjaan kasar terutama sapu, polishing lantai. Arenga memiliki ketahanan panas hingga 150 ° C. Titik nyala adalah sekitar 200 ° C. Membuatnya cocok untuk pekerjaan di mana serat sintetis gagal karena panas dari gesekan. 


BROOM GRASS : Broom Grass adalah nama yang digunakan untuk berbagai jenis atau rumput di seluruh dunia. Ada 17 spesies yang berbeda.
Di Asia tropis terdapat Thysanchaena Maxima dari keluarga Poaceaerumput ini tumbuh hingga tinggi mencapai  3 m, rumput yang memang digunakan untuk membuat sapu.
Di Amerika Serikat terdapat  Andropogon Glomeratus dari keluarga Poaceae, rumput ini tumbuh sekitar hingga tinggi mencapai 2 m 
Di Indonesia Broom Grass dikenal dengan nama Rayung atau Glagah, terbuat dari tangkai dan bunga rumput Glagah (Saccharum Spontanum) yang biasa tumbuh di dataran tinggi. Bunga glagah yang telah kering dapat dirangkai menjadi mahkota sapu, sementara batangnya dibuat sebagai tangkai sapu. Akan terlihat sangat menarik dengan finishing warna hija, merah dan ungu. Dapat dicampur dengan bahan lain seperti Cane, Palmyra, Polypropylene dan Sherbro. Campuran yang digunakan dalam sapu domestik atau sapu halaman.

BASS / BRAZILIAN PIASSAVA ( BAHIA ) : Diperoleh dari daun pohon palem yang tumbuh di Sierra Leone Afrika Barat. Dua jenis serat ini tersedia: 

Calabar Fibre,  merupakan Bass Afrika yang tumbuh di daerah Nigeria. Itu adalah Bass Afrika paling berat, yang sangat kasar dan rapuh,dan dicampur dengan Sherbro untuk menghasilkan Sapu Bass Afrika terbaik , namun sayangnya karena perang sipil Nigeria, persediaan menjadi langka, dan serat ini tidak lagi digunakan.

Sherebro Fibre ( Bass ) berwana merah, bersifat ringan, kasar, kaku tapi tetap lentur, tidak kehilangan kekakuan saat basah.sehingga tidak mudah rusak. Hal ini sangat baik  digunakan terutama untuk aktifitas out door seperti menyapu jalanan, taman dan wilayah pertanianSerat dapat dicampur dengan serat lain, misalnya Palmyra (Bassine), untuk menghasilkan bahan sapu menyapu yang semi-kaku.

BASSINE : Berasal dari serat Palmyra pilihan, kaku, lebih tahan lama dan lebih tahan terhadap air. Yang sangat gelap berwarna cokelat. Kekasaran dan ketahanan air yang baik membuatnya ideal untuk sikat scrub kaku dan banyak digunakan dalam sikat pembersih conveyor.

KITTOOL : Sangat sulit, dicelup hitam glossy untuk industri sikat. Sangat baik digunakan untuk menyikat atap dan Sikat Borring.
PALMETTO : Diproduksi dari Florida Palmetto Palm. Bertekstur kasar, berwarna kemerahan dan minyak diperlakukan untuk aplikasi basah. Palmetto adalah bulu sikat kualitas serat, banyak digunakan dalam dek, scrub, menyapu garasi, menyapu lantai, dll

PALMYRA : Sebuah serat kayu manis berwarna yang dihasilkan dari pangkal tangkai daun Palmyra Palm Borassus Flabelliformis, yang ditemukan di Tuticorin, sebuah wilayah India selatan. Memiliki tekstur kaku, ringan berwarna coklat gelap,sangat kuat dan hardwearing, sehingga idealnya cocok untuk sapu menyapu semi-kaku. Digunakan sikat lantai garasi, sikat fender cuci, sikat dek, dan sikat scrub.Sifat-sifatnya dapat meningkat tajam dengan penambahan bahan kedua, seperti Serat Tampico Meksiko atau dicampur PVC / PPN untuk membuat Campuran Serat Union Semi-Sintetik.

MEXICAN WHISK :  Juga dikenal sebagai  Broom Root ( Epicanpes  ) atau Rise Root ( Zacatón ) Adalah spesies rumput berwarna kuning dan merupakan akar Epicampes Macoura / Zacaton yakni  tanaman yang tumbuh di Amerika Tengah,  khususnya Meksiko dan Guatemala. Akar tanaman yang diambil dari tanah dan kulit dihilangkan dengan menggosok mereka dengan air dan batu. Kualitas terbaik tumbuh di Meksiko, berwarna kuning tua dengan kerutan alami, elastis dan Water Resistant dan diakui sebagai bahan terbaik untuk Scraber sikat perawatan Kuda. 


TAMPICO : Diproduksi di Meksiko dari tangkai tanaman kaktus spesies Agave Lecheguilla.Kaktus ini tumbuh secara alami, dan tidak dapat dibudidayakan. Oleh karena itu meskipun bertani dan dipanen secara komersial, sisanya harus dibiarkan sepenuhnya kepada alam.
Ini tumbuh subur di iklim panas dan kering dataran tinggi Meksiko utara. Panen dilakukan secara tradisional dengan tangan. Tampico memiliki daya tahan luar biasa terhadap Asam, Alkali dan aneka kimia keras lainnya, Berkat Karakteristik yang luar biasa dalam hal higroskopisitas, biodegradabilitas dan tahan terhadap panas dan aneka kimia keras, tampico digunakan dalam berbagai jenis kuas untuk aplikasi Sikat Industri sangat elastis dan sempurna menyerap air. Memiliki tekstur yang lembut sampai sedang, berwarna putih.Sering pula dicelup dan dicampur dg bahan lain untuk memberikan efek yang diinginkan untuk bulu sikat.  Serat berporinya menyerap air dan cocok untuk pekerjaan basah atau kering. Lebih agresif dari nilon atau bulu kuda. Digunakan untuk menghilangkan partikel permukaan dan tanda alat, debu, penggosok basah, membersihkan, dan menyebarkan cairan. Sangat baik untuk cleaning dan polishing.Distorsi Panas hingga 200 º C Aplikasi: finishing permukaan kayu dan polishing logam, sikat gosok dll.


COCONUT FIBRE, COIR, ( COCOS NUCIFERA ) atau SABUT KELAPA : Coir merupakan serat alami dari bahan serabut kelapa. Coir memiliki panjang 15 – 30 cm . Serat coir memiliki dua warna warna kuning kecokelatan dan merah kecokelatan. Sebagai serat alami coir dapat diandalkan, karena ketahanannya terhadap kelapukan. Ketahanan tersebut merupakan akibat dari kandungan asam silicic dan lignin (Klust, 1983b). Sifat stabil dari Sabut Kelapa digunakan untuk pekerjaan kasar seperti Sapu, Scraber, polishing lantai dll

PINEAPPLE LEAF FIBRE atau SERAT NENAS : Sifat stabil dari Serat daun Nenas diaplikasikan untuk pekerjaan kering seperti Polishing Kayu dan Mebeler,





UNION MIXTURE atau SERAT CAMPURAN : Campuran dari dua atau lebih bahan - biasanya Tampico dan Palmyra atau bisa juga  Bassin dan Arenga, dengan masing masing  50 % + 50 %, Supaya menghasilkan texture dengan tingkat kekakuan yang diinginkan. Serat Campuran ini sangat kuat dan Water Resistant, biasanya digunakan untuk, Vegetable Brushes dan sikat scrubbing dek.



MANILA : Serat ini berbahan dasar dedaunan dan tangkai daun pohon Pisang. Nama asli untuk manila adalah Abaca, namun lebih dikenal dengan nama manila. Serat manila awalnya berasal dari Manila (ibu kota Philipina) (Klust, 1983b).

Manila terdiri dari bundel panjang atau gabungan serat yang disatukan dengan karet atau lapisan pohon yang mengandung lignin. Sama halnya dengan serat-serat yang lain, manila juga temasuk ke dalam serat teknis. Penomoran manila bervariasi muai dari 15 – 30 tes dengan diameter 0.13 – 0,22 mm (Klust, 1983b).



SISAL :Serat sisal diproduksi dari bahan dasar daun dari tanaman Sisal Agave yang banyak tumbuh di Afrika Timur, Amerika tengah dan Selatan, Indonesia, dan Haiti. Nomor benang yang tersedia untuk serat sisal adalah 23 – 45 tex. Dibandingkan dengan Manila serat Sisal lebih unggul dalam hal tensile strength, panjang serat, penomoran, keseragaman, kelenturan, ketahanan terhadap abrasi, dan kemuluran dalam air (Klust, 1983b).

C. Bentuk Material Kawat Logam dan Bulu Sintetis

Dua bentuk kawat logam dan bulu sintetis yang tersedia: 

CRIMPED / Bergelombang : Menghasilkan tindakan menyikat yang lembut dan umur bulu sikat lebih awet dengan mengurangi tingkat kerusakan.


STRAIGHT /  Lurus : Bulu lurus, tidak bergelombang, dan memberikan tindakan menyikat kaku.


D. Bulu Sikat Sintetis

SERAT KARBON ( CARBON FIBRE ) : Sebuah sangat halus [0,0003 Ø] serat karbon murni 94%. Serat memiliki kekuatan tarik 525 Ksi, modulus tarik 33 Msi, dan resistivitas listrik 0,00055 ohm-in.Merupakan bahan yang sangat baik untuk membuat Strip Brush Anti Static.

NYLON ABRASIVE : Sebuah filamen Nylon yang diformulasi sedemikian rupa dengan bahan Partikel Abrasive seperti serbuk Silikon Karbida, Aluminium Oxide, serbuk Diamond dengan berbagai ukuran partikel ( Grit ). Filament Abrasive ini 
memberikan kekuatan, kekakuan bahkan ketika basah, daya tahan dan ketahanan kimia. Particle Abrasive Grit tersebar merata di seluruh filamen. Filamen unik karena tepi pemotong yang tajam grit dapat digunakan terhadap permukaan apapun tidak peduli apa bentuknya. Sebagai kuas bergerak terhadap permukaan, tepi pemotongan grit membuat kontak yang baik karena filamen fleksibel pembentuk di berbagai sudut agar sesuai dengan kontur permukaan. Filamen abrasif yang agresif di setiap sisi serta tips.



Silikat adalah filamen abrasif kelas baik untuk fine finishing dan pembersihan. Hal ini paling sering digunakan dalam miniatur sikat Twisted-in-Wire
Aluminium Oxide lebih tahan dampak dibandingkan dengan silikon karbida dan kurang mungkin untuk fraktur dan lebih disukai untuk finishing logam lunak atau bahan lain di mana halus diperlukan.



Silicon Carbide adalah oksida lebih keras, lebih tajam dan lebih agresif dari aluminium dan lebih disukai untuk finishing logam besi.

NYLON - TYPE 6 : Jenis nilon tahan lama yang baik, dengan pemulihan yang baik, stabilitas suhu dan ketahanan abrasi baik, elektrik konduktif, biaya rendah, bahan serat untuk kebutuhan tinggi sebagai pembersih, penyegel (seal) dll

NYLON - TYPE 6.6 : kualitas, menengah-harga dengan kekakuan yang lebih tinggi, pemulihan, dan ketahanan abrasi dari tipe 6. Ini memiliki suhu panas distorsi tertinggi dari tiga nilon pada 148 º C.

NYLON - TIPE - 6,12 : jenis nilon Unggul digunakan dalam aplikasi menyerukan penyerapan air rendah. Memiliki pemulihan tikungan yang sangat baik, dan ketahanan abrasi. Ini adalah nilon kelas tertinggi dan mereka menolak busuk dan jamur dan mencegah pertumbuhan bakteri. Jenis 6,12 Nylon bulu yang disetujui FDA dan banyak digunakan dalam sikat medis, farmasi dan sikat sikat pelayanan makanan.

NYLON - KONDUKTIF: Nylon Type 6,6 nilon dengan lapisan konduktif listrik diliputi ke permukaan untuk anti-statis aplikasi bulu sikat. Tersedia dalam tiga diameter standar,, 010 016 dan 020. Rata-rata hambatan listrik: 7,8 x 10-3 Ω / cm

POLIESTER : Polimer yang menggantikan bulu kuda. Fitur-fiturnya ketangguhan dan ketahanan suhu tinggi menyerupai Nylon,  tapi Polyester terkenal karena kemampuannya untuk pulih kebentuk semula lebih cepat
Polyester memiliki ketahanan yang sangat baik untuk semua asam, alkali, alkohol, bensin, benzena dan pelarut pembersih paling. Ini adalah filamen berharga sedang yang tahan jamur, bakteri dan pertumbuhan jamur.

PEEK: Sebuah termoplastik tahan lama yang menawarkan ketahanan kimia yang baik dan sangat ideal untuk panas tinggi dan lingkungan korosif. Peek memberikan kekuatan lentur dan tarik yang sangat baik hingga 215 º C dan merupakan alternatif yang bagus untuk teflon.

POLYETHYLENE (PE) : bahan tahan lama lembut cocok untuk aplikasi dimana abrasi adalah untuk dihindari. Ini fleksibel bulu sangat efisien untuk mencuci menyeluruh dan polishing buah-buahan lembut dan sayuran. Polyethylene sangat ideal untuk menyeka lembut bukan tindakan menyikat.

POLYPROPYLENE (PP) : Sebuah filamen biaya serbaguna rendah digunakan untuk berbagai macam aplikasi. Polipropilena tidak akan menyerap kelembaban atau bau dan kotoran gudang mudah. Ini memiliki kekakuan basah yang sangat baik, tindakan ujung pembersih abrasif, tidak rapuh, dan inert terhadap pelarut paling, minyak, asam, dan bahan kimia. Hal ini, pada kenyataannya, salah satu bahan yang paling tahan kimia filamen sintetis.

POLYBUTYLENTEREPHTHALAT (PBT) : Serat Filamen yang sangat fleksibel dengan pemulihan tikungan yang tinggi, ketahanan abrasi yang sangat baik, jangka panjang ketahanan terhadap suhu panas kering sangat baik . Penyerapan air sangat rendah, karena itu, sangat cocok untuk digunakan di daerah basah.

POLYETHYLENTEREPHTHALAT (PET) : Serat Filamen yang sangat fleksibel dengan pemulihan tikungan yang tinggi, ketahanan abrasi yang sangat baik, jangka panjang ketahanan terhadap suhu panas kering sangat baik . Penyerapan air sangat rendah, karena itu, sangat cocok untuk digunakan di daerah basah.

POLISTIREN : Bahan ini telah menggantikan bulu alami untuk digunakan di mana ketahanan kimia yang diperlukan. Sifat kaku yang agresif membuatnya ideal untuk utilitas sikat, sikat kopi guci, sikat scrub dek, lantai dan sikat garasi. Polystyrene bulu pakai lebih lama, melakukan lebih baik, namun membawa harga yang sebanding dengan bulu alami.

POLYVINYLCHLORID (PVC) : Sebuah bahan ekonomis dengan kehidupan flex wajar, ketahanan gesekan rendah dan tanpa kehilangan kekakuan dalam air.

NYLON STATIS : Jenis 6,12 Nylon dengan permukaan resistivitas 10 9 yang tidak luruh atau mengelupaskan dan ceanroom kompatibel.

STATIGO 9 : Sebuah Nuylon disipatif statis yang enought tebal untuk melakukan kerja mekanik, tidak menumpahkan atau

TEFLON : Sebuah Polimer yang inert terhadap bahan kimia yang paling, tahan terhadap asam mineral kuat dan pengoksidasi, bersama dengan alkohol, keton, eter, amina, ester, senyawa klor dan pelarut pembersihan umum. Teflon memiliki ketahanan properti yang baik sampai dengan 374 º C.

THUNDERON ® : Sebuah serat akrilik yang telah terikat secara kimia dengan lapisan sulfida tembaga. Lapisan luar menjadi bagian dari serat host itu sendiri, yang menghalangi 'mengelupas' masalah yang dialami oleh serat konduktif lain. Diameter serat halus seperti .004 cm (0,0015 ") dan lapisan konduktif yang merupakan super tipis 300-1,000 Å (angstrom) ini memiliki resistansi listrik101 -.102 Ω / cm.Thunderon ®.

TYNEX A: memakai panjang nilon filamen abrasif diresapi dengan partikel silikon karbida. Kami stok diameter filamen silikon karbida dan beberapa ukuran partikel.

E. Bulu Sikat Kawat
ALUMINIUM : Lembut dan non-korosif. Degree dengan mudah dan membutuhkan satu set. Direkomendanpa meninggalkan gores

STEEL WIRE / BAJA KARBON : Tersedia dalam berbagai ukuran, lurus atau keriting. Merupakan bahan logam pengisi yang banyak digunakan. Memiliki kemampuan membersihkan yang sangat baik dan ketahanan sikat panjang dengan biaya rendah. Hal ini digunakan untuk keperluan umum pembersihan, penghapusan karat, deburring, pencampuran tepi, Tahan panas hingga +400°C


CABLE CRIMPED WIRE / KABEL SLINK
Kawat kabel dengan kadar karbon tinggi (0,75%) dan kekuatan tarik tinggi. Ini terdiri dari beberapa set kawat jalinan halus yang membentuk unit yang kompak, daya gosok lebih agresif dan 50% lebih awet

BRASS WIRE : Kawat Kuningan CuZn 37. Tahan korosi. Cocok untuk pekerjaan yang membutuhkan finishing yang baik. Tidak menimbulkan percikan bunga api ( Anti spark wire ),  kekuatan tarik 80-95 kg/mm2 Brass Wire paduan 260 adalah kawat dengan 70% tembaga dan 30% seng. Bersifat konduktif dan  tahan korosif.





BRASS COATED STEEL : Kawat dengan kadar karbon tinggi (0,75%)  berlapis kuningan atau Brass, mempunyai kekuatan tarik tinggi (240-260 kg/mm2).
SILVER NIKEL: Paduan ini secara nominal mengandung tembaga 65% dan nikel 18%. Konduktivitas listrik paduan adalah sekitar 6% yang tembaga. Sangat tahan terhadap bahan kimia yang paling paduan ini digunakan dalam kabel pokok serta bahan mengisi.

PHOSPHOR BRONZE
/ FOSFOR PERUNGGU : C51000, fosfor perunggu B, adalah non-memicu dan sekitar 1/5 konduktif seperti tembaga. Lebih kuat dari kuningan [F73 Rockwell] dan berlangsung lebih lama. Tahan korosi dan kelelahan karena meregangkan. Tahan panas hingga +170°C

BENANG STAINLES STEEL ( STAINLESS STEEL YARN ) : Merupakan Serat Benang yang sangat halus [0,0003 Ø] Serat memiliki kekuatan tarik 525 Ksi, modulus tarik 33 Msi, dan resistivitas listrik 0,00055 ohm-in.Merupakan bahan yang sangat baik untuk membuat Strip Brush Anti Static.


STAINLESS STEEL WIRE 
AISI 304 (W.-Nr 1.4301) dan AISI 302 (W-Nr. 1,4310) tahan terhadap suhu dan korosi.Kekuatan tarik: 160-180 kgs/mm2an Stainless Steel baik untuk aplikasi basah, tahan korosi dan panas dan tidak seperti baja karbon. Stainless Steel disetujui FDA dan banyak digunakan dalam sikat medis, farmasi dan sikat sikat Food Grade.


Keywords : Serat Alami, Serat Sintetis, Calcutta Brisle, Brisle Hog, Chungking, Horse Hair, Bulu Kuda, Goat Hair, Arenga Gumati, Ijuk Aren, Broom Grass, Bass, Bahia, Bassine, Kittool, Palmyra, Palmetto, Mexican Whisk, Broom Root, Rise Root, Tampico, Coconut fibre, Coir, Sabut Kelapa, Pineaple Leaf Fibre, Serat Nanas, Union Mixture, Manila Fibre, Serat Manila, Sisal Fibre, Carbon Fibre, Serat Karbon, Nylon Abrasive, Nylon 6, Nylon 6.6, Nylon 6.12, Polyester, Peek, PE, PP, PBT, PET, PVC, Polistiren, Statigo 9, Teflon, Thunderon, Thinex A, Aluminium Alloy, Steel Wire, Baja Karbon, Cable Crimped Wire, Kabel Sling, Brass Wire, Serabut Kuningan, Brass Coated Steel, Baja Lapis Kuningan, Phosphorus Bronze, Stainless Steel Wire, Stainless Steel Yarn, Silver Nikel.